mengapa jadi begitu?

duhai puteri melayu ayu
kau menerobos alam gelap penuh noda
saat kau angkat segala malu
saat kau terketawa akan dosa
peri tidak kau memahami
betapa segala isi alam menghinamu

betapa anak laki-laki brengset
tidak kenal erti ketokohan
berpura lagak jantan tapi pengecut
bacul kau tunduk atas nafsu syahwat
kau rampas segala hak kemuliaan seorang gadis
najis jiwa kau najis

inikah dunia kelam muda pari-pari yang kau munculkan?
sungguh ia bukan fantasi angan-angan yang dongeng
betapa hakikinya kau telah mengukir murka Tuhan
atas jalur kehidupan yang dikurniakan
hancur punah harapan ibu ayah yang menjaga
kau rosak dan musnah segala peri tertib suci yang terpelihara

sudah tiada agamakah wahai adik-adikku sekalian?
mengapa koloni hodoh begini yang kau hadiahkan?
lalu kau tangis dan serik atas segala dosa nestapa ini?
setelah kau lakukan satu lagi kekejian membunuh insan tak berdosa

sudahlah wahai adik-adikku sekalian
jangan lagi teruja dengan cinta berahi
yang buat kau tunggang syaitan setiap hari
sudahlah sudahlah
duduklah bertafakur renung sebentar cuma
ke mana hala tujumu?

ayuh, masih ada ruang
walaupun sempit dan kosong
namun lebih baik dari kau terus terjelupuk
dalam gaung neraka azab yang membakar
marilah kembali merenung diri
larilah berdikit-dikit dari kehinaan itu
dan kau akan sampai dalam kemuliaan
yang mencurah-curah

IBN MUKHTAR
(22 februari 2007)

No comments: